Pantatdatin icp the dating game music

Pantatdatin

Aku mengelap badan aku dengan tuala hingga kering dan setelah itu aku terus menyarungkan seluar dalam ku sahaja. Aku telah baring di katil yang bersaiz ‘king’ tersebut dengan berselimut. Arissa terus sahaja menanggalkan tuala dari badannya lalu terus memakai baju tidur.Bole di katakan suasana bilik Arissa malap kerana hanya dipasang lampu tidur sahaja. Baju tidurnya berwarna putih jelas sekali menampakkan susuk badannya yang gebu.Aku sering keluar dengan Arissa setelah beliau habis kerja.Aktiviti ku berjalan selama lebih kurang 2 bulan tanpa aku mengambil kesempatan. Tapi, setelah masuk bulan ke tiga tuntutan nafsu ku tidak boleh dibendung lagi hingga terasa seolah konek ku inginkan pantat gebu untuk dijamah…. Apabila habis sahaja menonton wayang dan makan malam , aku mengikutinya pulang kerumahnya . Aku dipelawa masuk oleh Arissa kerana mak angkatnya tiada di rumah.Kesedapan yang ku rasa semasa menyonyot dada Arissa dan konek ku dibelai olehnya bukan itu sahaja. Kehangatan mulutnya dapat ku rasakan pada konek ku.Konek ku yang besar dan panjang itu dikulumnya sehingga habis hingga sampai ke anak kerongkongnya. Lebih kurang 5 minit konek ku berada di dalam mulutnya.Di tahun itu aku mula menjinakkan diri dengan perempuan dan minum. Setiap malam aku membelanjakan RM 100 – RM 150 semalam untuk minum. Arissa adalah seorang perempuan Sarawak berbangsa Iban dan beragama kristian yang baru tiba ke bandar ‘M’ dari kampungnya untuk bekerja.Arissa tidaklah tinggi dan tidak terlalu cantik tapi jika terpandang pada punggung dan kemontokan buah dadanya pasti membuat aku menelan air liur melihatnya.

Maka terpampanglah di depan mata ku betapa gebunya gadis Sarawak ini.

Arissa tidak menolak apatah lagi memarahi ku sebaliknya aku berkucupan selama lebih kurang 10 minit dan akhirnya Arissa menyuruh ku mandi dahulu… Semasa mandi pelbagai perkara menarik yang ku bayangkan bakal ku tempuhi bersama. Aku berfantasi akan raungan dan rengekannya semasa berasmara bersama ku.

Katanya badan aku berlengas setelah balik dari berjalan. Aku pasti akan memenuhkan malam ku ini berasmara dengan Arissa.

Aku masukkan konek ku perlahan-lahan di lubang pantatnya… Tidak cukup itu sahaja kali ini aku ingin pula mencuba lubang duburnya pula.

Agak sukar memasukkan batang ku kerana pantatnya yang tembam dan sempit itu menyukarkan konek ku meratah jauh ke dalam lubuknya…. Aku tonggengkan Arissa dan aku mula menusuk lubang juburnya. Akhirnya aku dapat rasakan masa untuk ku akan samapi lalu ku cabut konek ku dan ku tarik kepala Arissa merapati konek ku….

pantatdatin-29pantatdatin-50pantatdatin-14

Di masa itulah aku dapat rasakan kehangatan air Arissa melimpah dari lubang pantatnya…

Join our conversation (58 Comments).
Click Here To Leave Your Comment Pantatdatin.

Comments:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *